Kepala Sekolah SMAN 3 Jakarta Pastikan Siswi Pelaku "Bullying" Tak Lulus - IniKabarKu.com

Breaking


PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Kepala Sekolah SMAN 3 Jakarta Pastikan Siswi Pelaku "Bullying" Tak Lulus

SMAN 3 Jakarta Selatan

Kepala SMAN 3 Jakarta Selatan, Ratna Budiarti, memastikan enam siswinya (sebelumnya disebut lima) yang melakukan bullying atau perundungan terhadap adik kelas mereka telah dinyatakan tidak lulus ujian nasional (UN).

Keputusan tersebut diputuskan berdasarkan rapat yang diadakan Dewan Guru sebelum pengumuman kelulusan kelas XII atau kelas tiga SMA.

"Hasil rapat Dewan Guru memutuskan, sikap mereka yang berenam itu tidak baik karena terjadi pem-bully-an terhadap adik-adiknya sehingga Dewan Guru memutuskan bahwa anak yang terlibat bully itu dinyatakan tidak lulus," ujar Ratna saat dihubungi Kompas.com, Senin (9/5/2016).

Sikap atau perilaku siswa memang menjadi salah satu kriteria kelulusan selain siswa  menyelesaikan seluruh program pendidikan dan lulus ujian sekolah. Menurut Ratna, siswa yang lulus harus memiliki sikap yang baik.

Ratna juga menyebutkan, perbuatan pelaku bullying telah melanggar tata tertib sekolah. Akibatnya mereka harus dikembalikan kepada orangtuanya.

"Karena telah melanggar tata tertib dan pakta integritas yang telah mereka tanda tangani dan orangtua tanda tangani maka mereka berenam kami kembalikan kepada orangtua," kata Ratna.

Menurut dia, keenam pelaku bullying itu merupakan lima siswi jurusan IPA dan satu siswi jurusan IPS. Mereka menjadi bagian dari 45 siswa/siswi yang tidak lulus ujian tingkat SMA di DKI Jakarta pada tahun ini.

"Ini adalah akibat dari perbuatan mereka sendiri yang konsekuensinya harus mereka tanggung," tutur Ratna.

Bullying yang terjadi di SMAN 3 berawal saat para pelajar kelas XII mengetahui ada pelajar kelas X mengunjungi sebuah kafe yang menyuguhkan penampilan DJ. Bagi mereka, para adik kelasnya itu belum pantas pergi ke tempat tersebut.

Para pelajar kelas XII kemudian memanggil para pelajar X tersebut. Di sebuah warung di depan sekolahnya, mereka memberikan hukuman kepada adik kelasnya itu. Salah satu bentuknya adalah dengan menjadikan kepala para adik kelasnya itu sebagai asbak rokok.

(kompas.com)