Untuk Apa Anggaran Komunikasi Publik Rp 140 Miliar di Kemenko PMK? - IniKabarKu.com

Breaking


PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Untuk Apa Anggaran Komunikasi Publik Rp 140 Miliar di Kemenko PMK?

Revolusimental

Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) hingga saat ini belum melakukan pencairan anggaran Rp 140 miliar yang diperoleh dari APBN Perubahan 2015. Rencananya, anggaran itu akan digunakan untuk pengelolaan media komunikasi publik yang dibuat dalam bentuk situs Revolusimental.go.id.

"Anggaran ini melalui proses dan DIPA (daftar isian pelaksanaan anggaran)-nya baru selesai hari ini sehingga pencairan baru bisa dilakukan 2-3 pekan ke depan," ujar Asisten Deputi Kebudayaan Kemenko PMK Herbin Manihuruk saat ditemui di Kantor Kemenko PMK, Jakarta Pusat, Rabu (26/8/2015).

Herbin mengatakan, karena anggaran dari APBN-P belum bisa dicairkan, pembuatan situs Revolusimental.go.id yang baru saja diresmikan menggunakan anggaran yang sudah tersedia, yaitu sebesar Rp 20 juta. 

Adapun anggaran Rp 140 miliar rencananya akan digunakan dalam berbagai hal yang terkait pengelolaan situs, misalnya untuk pengelola situs web dalam pembuatan konsep, sosialisasi bagi masyarakat, dan menggelar seminar yang semuanya bertajuk "Revolusi Mental".

Hal itu juga mencakup berbagai kegiatan kerja sama dengan lembaga negara, tokoh agama, tokoh budaya, pemerintah daerah, dan kelompok masyarakat.

Selain itu, dalam mempromosikan dan memberikan pemahaman kepada publik mengenai keberadaan situs tersebut, Kemenko PMK juga akan membuat iklan di berbagai media. Kemenko PMK rencananya juga akan mengundang berbagai pimpinan media untuk memberikan masukan terkait isi yang akan disampaikan dalam situs.

"Melalui televisi, nanti juga akan dibuat talk show dengan menghadirkan tokoh-tokoh yang sesuai dengan revolusi mental. Kami juga mencoba mengangkat kearifan lokal melalui situs ini, misalnya melibatkan komunitas budaya dan kreatif," kata Herbin.

Rencananya, kegiatan sosialisasi akan dilakukan mulai September hingga Desember 2015. Semua kegiatan pengelolaan yang terkait dengan materi dalam situs tersebut akan menggunakan dana yang diperoleh dari APBN-P sebesar Rp 140 miliar.

Menteri Koordinator PMK Puan Maharani telah meresmikan peluncuran situs web Revolusimental.go.id, Senin (24/8/2015). Pembuatan situs web itu bertujuan untuk mengampanyekan gerakan revolusi mental yang pernah digagas oleh Presiden Joko Widodo.

Namun, hingga Rabu pukul 14.00 WIB, situs tersebut belum dapat diakses. Hal itu menjadi pembicaraan di media sosial. Situs itu disebut-sebut menghabiskan anggaran Rp 140 miliar.

(kompas.com)