Sepeda Motor Anda Terasa ”Oleng”, Cek Hal - hal Ini! - IniKabarKu.com

Breaking


PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Sepeda Motor Anda Terasa ”Oleng”, Cek Hal - hal Ini!


Apakah Anda pernah mengalami,  saat di jalan lurus mendadak sepeda motor seperti oleng. Apalagi belok terasa berat seperti ada yang mengganjal sehingga harus sering mengoreksi arah. Lebih parah, setir mendikte belok ke arah tertentu?

Penyebabnya beragam, tapi paling tidak, kendaraan pernah jatuh. Atau, pengendara acap menghajar jalan berlubang. "Jalanan di kota besar tidak ramah terhadap pengendara sepeda motor. Setir oleng gara-gara kondisi  jalan rusak gampang ditemui,” ujar Titut Winarto, Kepala Bengkel PT Wahana Makmur Sejati.

Mengalami kondisi seperi ini (oleng),  menurut Titut, pemilik sepeda motor tidak bisa langsung memvonis pada satu bagian, misalnya komstir. Untuk mengeceknya harus dirunut satu-persatu. Berikut urutannya:
  1. Coba cek ban. Terutama depan pernah ditambal dan tambalannya kurang baik.  Atau bisa juga kualitas ban kurang bagus, di antaranya permukaan tidak rata, walau tak tampak kasat mata. Perhatikan juga tekanan angin yang disarankan.

    Periksa tekanan ban
  2. Pelek.  Ada bagian yang peang akibat menghantam benda keras dan harus diperbaiki. Jika pelek racing harus diganti.
    Pelek Jari-jari/ Spoke Wheel (kiri), Pelek Racing/ Casting Wheel (kanan)
  3. Laher as roda. Termasuk salah satu yang sering menjadi "penyakit" oleng. Benturan terus-menerus  laher menjadi aus dan membuat ban goyang. 
    Lokasi Laher
    Laher sedang diberi pelumas gemuk
  4. Komstir. Sepeda motor pernah jatuh membuat laher di dalamnya kendor.

    Letak komstir motor
    Komstir kondisi rusak
  5. Cek baut-baut pengikat mesin ke rangka. Pastikan tidak ada yang kendor, sehingga peredaman getaran mesin diserap maksimal dan tidak menjalar ke bagian lain.
  6. Sasis atau rangka. Kalau sudah ”kena” bagian ini, masalahnya cukup akut. Pengalaman jatuh dan terbentur membuat rangka bengkok. Solusinya, bawa ke bengkel untuk di pres.

  7. Lengan ayun (untuk sepeda motor sport). Jika diganti dengan produk bukan standar atau lebih mahal, kemungkinan kendor cukup besar jika tidak dipasang dengan dudukan yang benar.

    Lengan Ayun
  8. Kabel bodi. Setir berat karena terganjal kabel-kabel yang terikat pada leher.  "Kalau beratnya pas belok kiri, mungkin ada kabel bodi yang tersangkut, apalagi sepeda motor lama yang sering bongkar sana-sini," tegas Titut.
  9. Sokbreker. Daya redam sudah tidak maksimal akibat oli tidak pernah diganti. Penggantian dilakukan - paling tidak - setiap 12.000 .
    Sokbreker belakang
    Sokbreker depan
    Sokbreker
sumber : kompas.com