Cerita Dibalik Pengunduran Diri Para Paus - IniKabarKu.com

Breaking


PERKEMBANGAN VIRUS CORONA

Berita Selengkapnya

Cerita Dibalik Pengunduran Diri Para Paus


Pengunduran diri Paus Benediktus XVI merupakan peristiwa yang sangat langka dalam dua milenium sejarah Gereja Katolik. Biasanya paus baru akan digantikan apabila telah meninggal dunia.

Tetapi ternyata pengunduran diri Paus Benediktus XVI bukan yang pertama kali terjadi, sebelumnya sejarah mencatat ada beberapa orang paus yang mengundurkan diri dengan berbagai alasan.


Berikut ini daftar paus yang mengundurkan diri dari jabatannya Seperti dikutip dari about.com:

Paus Pontian atau Pontianus

Terpilih: 21 Juli 230
Mengundurkan diri: 28 September 235
Meninggal: Tahun 236

Paus Pontian atau Pontianus merupakan korban penganiayaan Kaisar Thrax Maximinus. 

Pada tahun 235 ia dikirim ke tambang Sardinia, dia  tahu bahwa dia akan diperlakukan dengan sangat buruk di sana. 

Terpisah dari umatnya dan menyadari dia tidak mungkin untuk bertahan hidup dari cobaan, Pontian menyerahkan tanggung jawab kepemimpinan orang Kristen kepada St Anterus pada tanggal 28 September 235. 

Peristiwa ini ini membuatnya menjadi Paus pertama dalam sejarah yang turun tahta. 

Dia meninggal tidak lama setelah dikirim ke tambang. Tanggal dan cara kematiannya hingga saat ini tidak diketahui.

Marcellinus
Terpilih: 30 Juni 296
Mengundurkan diri: Tidak Diketahui
Meninggal: Oktober 304

Dalam beberapa tahun pertama abad ke-empat, penganiayaan kejam terhadap penganut Kristen dimulai oleh Kaisar Diocletian. 

Paus pada saat itu, Marcellinus, diyakini oleh sebagian orang telah meninggalkan kekristenan, dan bahkan telah  ikut mempersembahkan korban untuk dewa pagan Romawi untuk menyelamatkan dirinya sendiri.

Hal ini disangkal oleh St Agustinus dari Hippo, dan tidak ada bukti nyata kesesatan paus telah ditemukan, maka penghianatan Marcellinus tetap tidak terbukti. Banyak dokumen mengenai Marcellinus hingga saat ini belum ditemukan.

Liberius

Terpilih: 17 Mei 352
Mengundurkan diri: Tidak diketahui
Meninggal: 24 September 366

Pada pertengahan abad ke-empat, kekristenan telah menjadi agama resmi kekaisaran. Namun, kaisar Konstantius II adalah seorang Kristen Arian. Dan aliran Arianisme dianggap sesat oleh kepausan. Hal ini menempatkan Paus Liberius dalam posisi yang sulit. 

Ketika kaisar ikut campur dalam urusan Gereja dan mengecam Uskup Athanasius yang menganut aliran Alexandria (lawan setia Arianisme), Liberius menolak untuk menandatangani surat kecaman. 

Untuk ini Konstantius mengasingkan dia di Beroea, Yunani, dan mengangkat imam Arian menjadi Paus Felix II.

Beberapa sejarahwan percaya bahwa penobatan Felix dimungkinkan hanya oleh pelepasan jabatan pendahulunya, tetapi Liberius kembali dalam dalam pengasingan untuk menandatangani kertas untuk meniadakan Kredo Nicea (yang mengecam Arianisme) dan mengirimkannya ke kekuasaan kaisar sebelum kembali ke kursi kepausan. 

Tetapi Konstantius bersikeras bawah Paus Felix yang akan melanjutkan kepausan sehingga pada saat itu terdapat dua paus yang memimpin Gereja sampai kematian Felix di tahun 365.

John XVIII (atau XIX)

Terpilih: Desember 1003
Mengundurkan diri: Tidak diketahui
Meninggal: Juni 1009

Pada abad ke-sembilan dan ke-sepuluh, keluarga Romawi memegang peranan penting dalam pemilihan paus. 

Salah satu keluarga tersebut adalah keluarga Crescentii, yang merekayasa pemilihan beberapa paus di akhir tahun 900-an. 

Pada 1003, mereka memilih seorang pria bernama Fasano ke kursi kepausan. Dia mengambil nama John XVIII dan memerintah selama 6 tahun.

John adalah suatu misteri. Tidak ada catatan turun tahta, dan banyak sejarahwan percaya bahwa dia tidak pernah mengundurkan diri, dan belum tercatat dalam salah satu katalog paus bahwa ia meninggal sebagai seorang biarawan di biara St Paul, dekat Roma. 

Jika dia memilih untuk menyerahkan kursi kepausan, kapan dan mengapa ia melakukannya masih belum diketahui.

Penomoran paus bernama John tidak pasti karena adanya paus yang mengambil nama tersebut pada abad ke-10.

Benedict IX

Dipaksa menjadi paus oleh kardinal: Oktober 1.032
Kabur dari Roma: 1044
Kembali ke Roma: April 1045
Mengundurkan diri: Mei 1045
Kembali ke Roma lagi: 1046
Secara resmi digulingkan: Desember, 1046
Dinobatkan sebagai paus untuk ketiga kalinya: November 1047
Diasingkan dari Roma untuk selamanya: 17 Juli 1048
Meninggal: tahun 1055 atau 1066

Teofilatto Tusculani saat itu berusia 19 atau 20 ketika menjadi Paus Benediktus IX. Dia dinobatkan di tahta kepausan oleh ayahnya, Count Alberic dari Tusculum. 

Dia jelas tidak cocok untuk menjabat sebagai paus karena Benediktus masih menikmati kehidupan duniawi dan pesta pora selama lebih dari satu dekade mejabat sebagai paus. 

Akhirnya warga Romawi yang merasa marah akan perilakunya memberontak, dan Benediktus harus melarikan diri. 

Sementara ia pergi, orang-orang Romawi memilih Paus Sylvester III, tetapi saudara Benediktus mengusirnya beberapa bulan kemudian, dan Benediktus kembali untuk menjadi paus lagi. 

Namun, sekarang Benediktus telah lelah untuk menjadi seorang paus, ia kemudian memutuskan untuk mundur dari jabatannya itu. Diguda, alasan mundurnya mungkin agar ia bisa menikah. 

Pada bulan Mei 1045, Benediktus menawarkan posisi paus kepada ayah babtisnya, Giovanni Graziano, untuk sejumlah besar uang. Penawaran itu pun diterima dan sang ayah babtis menjadi Paus Gregory VI.

Gregory VI

Terpilih: Mei 1045
Mengundurkan diri: 20 Desember 1046
Meninggal: tahun 1047 atau 1048

Giovanni Graziano mungkin telah membayar untuk mendapatkan gelar kepausan, tapi kebanyakan ahli setuju bahwa dia memiliki keinginan yang tulus untuk menyingkirkan Roma dari kekeji Benediktus. 

Dengan anak baptisnya keluar dari jalan, Graziano diakui sebagai Paus Gregorius VI. 

Selama sekitar setahun Gregory mencoba untuk membersihkan kesalahan para pendahulunya. 

Kemudian tanpa diduga, Benediktus IX yang sebelumnya telah menyerahkan tahta kepausan kembali ke Roma dan menuntut menjadi paus kembali.

Kekacauan terjadi terlalu banyak, beberapa pejabat tinggi anggota ulama dan warga kota Roma memohon kepada Raja Henry III dari Jerman untuk membenahi masalah tersebut.

Henry setuju dengan sigap dan melakukan perjalanan ke Italia, di mana ia memimpin sebuah dewan di Sutri. 

Henry mengadakan Konsili Sutri pada tahun 1046 di mana ia mengundang Benediktus IX, Sylvester III dan Gregorius VI. Konsili diselenggarakan pada tanggal 20 Desember 1046. Hanya Sylvester III dan Gregorius VI yang muncul dalam konsili, tetapi ketiga-tiganya diturunkan dari tahta.

Dewan dianggap Sylvester bersaksi palsu dan memenjarakannya, kemudian secara resmi mengasingkan Benediktus karena perbuatannya. 

Dan, meskipun motivasi Gregory menjadi paus murni untuk melayani, ia diyakinkan bahwa pembayaran yang dilakukannya kepada Benediktus IX bisa dilihat sebagai simoni (red: jual beli sesuatu yang susi seperti tahta kepausan). Dan karena itu dia setuju untuk mengundurkan diri demi reputasi kepausan. Dewan kemudian memilih seorang paus pengganti yaitu Clement II.

Gregory didampingi Henry (yang sudah dinobatkan menjadi Kaisar oleh Clement) kembali ke Jerman, di mana ia meninggal beberapa bulan kemudian. Namun Benediktus tidak pergi begitu daja. Setelah kematian Clement pada bulan Oktober, 1047, Benediktus IX kembali ke Roma dan mengangkat dirinya sebagai Paus sekali lagi untuk ke-tiga kalinya. Selama delapan bulan ia tetap di tahta kepausan, sampai Henry mengusirnya dan menggantikannya dengan Damasus II. 

Setelah ini, nasib Benediktus tidak pasti, ia mungkin telah hidup satu dekade atau lebih, dan ada kemungkinan ia masuk biara Grottaferrata.

Celestine V


Terpilih: 5 Juli 1294
Mengundurkan diri: 13 Desember 1294
Meninggal: 19 Mei 1296

Pada abad ke-13, kepausan diganggu oleh korupsi dan masalah keuangan. Dan dua tahun setelah kematian Nicholas IV, seorang paus baru masih belum terpilih. 

Akhirnya, pada bulan Juli 1294, seorang petapa yang saleh dengan nama Pietro da Morrone terpilih dengan harapan bahwa ia bisa memimpin kepausan kembali ke jalan yang benar. 

Pietro, yang usianya hampir 80 tahun dan rindu hanya untuk menyendiri, tidak senang untuk dipilih, ia hanya setuju untuk menduduki kursi kepausan karena telah kosong begitu lama. Ia kemudian mengambil nama Celestine V, biarawan yang saleh berusaha untuk pembaharuan lembaga.

Tetapi meskipun Celestine hampir secara universal dianggap sebagai orang suci, ia bukan seorang pengurus yang baik. Setelah berjuang dengan masalah pemerintahan kepausan selama beberapa bulan, ia akhirnya memutuskan akan lebih baik jika orang lain mengambil alih tugas tersebut. 

Dia berkonsultasi dengan para kardinal dan mengundurkan diri pada tanggal 13 Desember, yang akan digantikan oleh Bonifasius VIII.

Ironisnya, keputusan Celestine tidak berdampak baik bagi dirinya. Karena beberapa pihak berpikir pengunduran itu adalah tidak sah. Kemudian ia dicegah kembali ke biara dan ia  diasingkan di Kastil Fumone hingga meninggal pada bulan November 1296.


Jenasah Paus Celestine V
Gregory XII

Terpilih: November 30, 1406
Mengundurkan diri: 4 Juli 1415
Meninggal: 18 Oktober 1417

Pada akhir abad ke-14, salah satu peristiwa aneh yang pernah melibatkan Gereja Katolik berlangsung. Dalam proses mewujudkan mengakhiri Kepausan Avignon, sebuah faksi dari kardinal menolak untuk menerima paus baru di Roma dan memilih seorang paus mereka sendiri, yang mendirikan kembali di Avignon. 

Situasi dua paus dan dua pemerintahan kepausan, yang dikenal sebagai Skisma Barat, akan berlangsung selama beberapa dekade.

Meskipun semua pihak ingin melihat mengakhiri skisma, tetapi faksi tidak bersedia Paus mereka mengundurkan diri dan membiarkan yang lain mengambil alih. 

Akhirnya, ketika Paus Innocent VII meninggal di Roma dan sementara Benediktus XIII terus menjabat sebagai paus di Avignon. Paus baru dari Roma terpilih dengan pengertian bahwa ia akan melakukan segala daya untuk mengakhiri perpecahan. Namanya adalah Angelo Correr, dan ia mengambil nama Gregory XII.

Tapi meskipun negosiasi yang berlangsung antara Gregory dan Benediktus tampak lancar pada awalnya. Situasi kemudian cepat berubah menjadi saling tidak percaya, dan tidak ada yang terjadi - selama lebih dari dua tahun. 

Dipenuhi dengan keprihatinan atas perpecahan yang berlangsung lama, kardinal dari kedua Avignon dan Roma tergerak untuk melakukan sesuatu. 

Pada bulan Juli, 1409, mereka bertemu di sebuah dewan di Pisa untuk merundingkan guna mengakhiri perpecahan tersebut. Solusi mereka adalah untuk menggulingkan baik Gregory dan Benediktus dan untuk memilih paus baru yaitu Alexander V.

Namun, baik Gregory maupun Benediktus tidak akan menyetujui rencana ini. Sehingga saat itu ada tiga orang paus.

Alexander, yang berusia sekitar 70 tahun pada saat pemilihannya, hanya memerintah selama 10 bulan sebelum meninggal secara misterius. 

Ia digantikan oleh Baldassare Cossa, seorang kardinal yang telah menjadi tokoh terkemuka di dewan di Pisa dan yang mengambil nama Yohanes XXIII. Selama empat tahun kemudian, tiga orang paus tetap menemui jalan buntu.

Akhirnya, di bawah tekanan dari Kaisar Suci Romawi, John megadakan Majelis Constance, yang dibuka pada 5 November 1414. 

Setelah berbulan-bulan diskusi dan beberapa prosedur pemilihan suara sangat rumit, dewan memperoleh hasil yaitu: menggulingkan John, mengecam Benediktus, dan menerima pengunduran diri Gregory. 

Dengan ketiga paus keluar dari jabatannya, maka jalan menjadi jelas bagi para kardinal untuk memilih satu orang paus, dan paus yang dipilih adalah Martin V.

Benedict XVI

Terpilih: April 19, 2005
Mengundurkan diri: 28 Februari 2013


Berbeda dengan drama dan stres dari para paus abad pertengahan, Benediktus XVI yang mengundurkan diri untuk alasan yang sangat sederhana: kesehatannya yang semakin lemah. 

Di masa lalu, seorang paus akan mempertahankan  posisinya sampai ia menarik napas terakhirnya, dan ini tidak selalu hal yang baik. 

Keputusan Benediktus dinilai rasional, bahkan bijaksana. Banyak pengamat, baik Katolik maupun non-Katolik yang mendukung keputusan Benediktus ini. 

Tetapi pada akhirnya tetap banyak spekulasi mengenai alasan pengunduran dirinya yang sebenarnya. Banyak beredar gosip bahwa skandal seks sejumlah pejabat teras gereja Katolik terhadap anak-anak dan remaja di berbagai negara  menjadi alasan sebenarnya pengunduran dirinya.

Sampai berita ini ditulis masih belum ditetapkan siapa pengganti Paus selanjutnya.